22 September 2016

Aliran Kasih Di Kionsom Baptist Retreat Centre !

Aliran Kasih Di Kionsom Baptist Retreat Centre

Melihat tulisan saya sepanjang bulan September 2016, ternyata tulisan saya terlalu sedikit. Justeru, sebelum bulan September berakhir saya menetapkan untuk menulis satu artikel tentang gambar yang saya post di Facebook beberapa bulan lalu. Orang sibuk bertanya tidak sekadar melalui komen tetapi juga, siap mesej ^^

'Kau dimana sekarang?' 

'Ko ni jalan-jalan saja'

Ding-dong-bell ! lepas tu ada beberapa orang mesej saya ...

'ko kerja mana?'

'Ko kerja pelancongankah'?

Sebenarnya saya bukan kerja pelancongan, tidak juga asyik berjalan kesana-sini. Saya selalu dikampung, menghirup udara segar yang terkadang udaranya diselitkan dengan aroma kambing-kambing. Bezanya cuma, kampung saya dekat dengan kawasan pelancongan !

Ada air terjun Kionsom.

Ada Mari-Mari Cultural Village.

Ada Kionsom Baptist Retreat Centre.

Ada Shalom Valley Park.

Dekat dengan Kasih Sayang Resort

.........dan banyak lagi !

Kali ini saya mahu memperkenalkan Kionsom Baptist Retreat Centre. Ia terletak lebih kurang 7KM dari Inanam. Tempat ini wujud sebelum saya diproses menjadi manusia, jauh dari bingit kota, dekat dengan alam hijau nan permai. Dahulu, sebelum bertukar wajah ke modenisasi , sebelum menerima pembangunan sepenuhnya ia hanyalah dilihat sebagai sebuah tapak usang yang kurang mendapat tarikan. Meski pun begitu, tidak bermakna ia tidak mendapat lawatan. Ia sentiasa dikunjungi para tetamu untuk mengadakan retreat atau kem.
Kionsom Baptist Retreat Centre
Lihat ! bangunan baru itu sangat baru (hehe)
Oh, izinkan saya mencetuskan tawa sebentar :

Disuatu hari, ketika kem berlangsung semasa makan tengahari bersama sekumpulan remaja Amerika. Saya tidak semeja mereka. Hanya bersebelahan meja. Budak-budak kampung seusia bawah 12 tahun disoal ketika sedang asyik memakan sayur kampung.

' do you like eating grass?'

...dan jawapan mereka...

'Yes !
menjawab serentak pula ...aduh kita bukan kambing suka makan rumputlah ! haha

Banyak kisah bahagia disini, bermain duck-duck-goose bersama orang puteh juga pernah, medapat hadiah tiap kali natal juga disini dan...dan...dan banyak lagi !
Kionsom Baptist Retreat Centre
Wajah lama sebelum bertukar konkrit mewah
Bermula tahun lalu, bangunan baru telah didirikan menggantikan bangunan kayu yang pada 20 tahun lalu merupakan gereja tempat saya beribadah. Ketika kami meninggalkan tempat itu kerana kami memiliki gereja baru berhampiran dengannya, maka bangunan itu sepenuhnya dijadikan sebagai tempat retreat atau aktiviti kem berlangsung sebelum beberapa tahun kemudiannya ia menjadi usang dan tidak boleh digunakan lagi. Saya mempunyai banyak kenangan dibangunan usang itu. Banyak natal yang saya rayakan berlaku di tempat itu. 

Kionsom Baptist Retreat Centre terwujud dan dibangunkan oleh Misionari dari USA pada awal usia sebelum akhirnya ia diurus oleh orang tempatan. Saya tidak membaca sejarahnya, saya hanya diceritakan. Saya lebih suka membayangkan pemandangan dahulu tetapi, saya juga ternyatanya mahu lebih bersyukur dengan kemajuan yang ada hari ini . Kionsom Retreat Centre, dahulunya dan saya yakin sekarang juga disesetengah orang ia masih dikenali sebagi 'long house'. Ia kerana disini terdapatnya sebuah rumah panjang (mahu tahu bagaimana rupanya? yuk, kesini....atau pun mungkin anda mahu ikut serta kem Wiranita bulan sembilan ni...dipersilakan *non-Muslim only* ya).

Berhampiran dengan Retreat ini juga terdapatnya sungai yang alirannya dari Air terjun Kionsom dan disebelah kawasan ini adalah Shalom Valley Park. Bagi penggemar ketenangan dan pembenci huru-hara, tempat ini sangat sesuai untuk anda. Walau bagaimanapun, tempat ini hanya terbuka kepada awam dan Kristian.
Kionsom Baptist Retreat Centre
Kombinasi rumah lama yang masih ada + bangunan baru
Ini merupakan bangunan terbaru dikawasan Kionsom Baptist Retreat Centre dan telah rasminya dibuka kepada penginap pada bulan July. Saya bersama 6 orang lainnya merupakan penginap pertama dibangunan tersebut. Ala-ala rasmi tidur dibilik yang baru-lah ! ! hehe.. Sebagai memori dimasa hadapan bilik tempat saya menginap itu adalah ditingkat tiga, bilik 3-1. Fasiliti adalah terbaik, lengkap dengan tandas dan kamar mandi, penghawa dingin juga, kipas. Pemandangan dari tingkat atas adalah 'wow' ! ...dahulunya, saya tidak pernah terfikir jika bangunan seperti ini akan dibina menggantikan bangunan lama tak berdinding itu. Perjalanan sehingga ketahap ini tidaklah mudah namun, berkat dari Tuhan menjadikan ia ada tepat pada waktunya melalui orang-orang yang terpilih untuk melaksanakannya.
Kionsom Baptist Retreat Centre
dari bangunan kayu berdinding separa kepada bangunan konkrit mewah
Dahulu kawasan ini sangat tropika dan dikawasan ini zaman kanak-kanakku terisi dengan riang-ria, tawa senda dengan teman-teman. Bermain 'swing' serta berguling dipadang rumput yang hijau. Kawasan padang yang agak condong atau mungkin ia ditafsirkan sebagai anak bukit adalah luas dan hijau. Ditengah padang tersebut ada sepohon pokok rambutan dan dipokok tersebut terdapat ayunan. Dihujung bukit pula pula ada lagi sepohon rambutan dan dipokok rambutan itu adanya rumah-rumah kayu yang dibina oleh anak-anak mat saleh sebagai tempat mereka bermain. Saya suka membayangkan kisah lalu tersebut. Dimana lagi boleh kutemukan pemandangan seumpama itu ? Indahnya luarbiasa, damainya mempesona kalbu.
Kionsom Baptist Retreat Centre
Kami bahagia meski bangunan hanya berdinding separa
Sayangnya, banyak gambar dimasa lalu ketika saya masih terlalu jarang ke bandar telah rosak terkena air. Jika tidak kamu juga pasti paling tidak sedikit menyelinap masuk melalui imaginasi melihat bagaimana rupa Kionsom Baptis Retreat Centre dahulu.  Tempat saya bersekolah minggu ada ditingkat satu sebuah bangunan tinggi yang hanya berdinding separa dan jarang. Duduk menggunakan kerusi lipat dengan meja kayu bulat. Sejauh ingatan saya, dihujung bangunan tersebut ada sebuah bilik yang ala-ala sebuah makmal (saya kurang ingat itu bilik apa). Ditingkat bawah, ada rumah tetapi, rumah itu juga mempunya kolong yang rendah. Sehingga hari ini, saya berasa bahawa bangunan itu masih sangat cantik pada memori mata saya. Mungkinnya, ia terbina mengikut citarasa 'orang puteh' dan rekabentuk bangunan itu masih hangat dalam memori fikir. Hari ini, tempat dimana berdirinya bangunan memori itu sudah digantikan dengan bangunan konkrit mewah.

Lagi, ditepian padang rumput condong itu terdapat tandas lelaki dan perempuan juga, kamar mandi berwarna putih. Saya tidak tahu bagaimana menceritakan tetapi, saya tahu persis apa pemandangan kawasan itu keseluruhannya - indah dan layak digelar sebagai tempat mencari ilham yang damai, hijau dan segar ! Hari ini, tempat itu telah bertukar wajah namun, indahnya masih ada cuma cara lukisnya berbeza sama seperti, manusia turut mengalami perubahan dari tradisional kepada modenisasi.

Kionsom Baptist Retreat Centre, terwujud hanya kerana sebuah kasih dan anugerah Tuhan. Setelah sekian lama ingin menulis tentangnya, baru hari ini ia terwujud. Selamat membaca dan selamat bertemu di Kionsom Baptist Retreat Centre.

6 September 2016

Emel Baru Penulis Artikel Malaysia

Emel Baru Penulis Artikel Malaysia

Bersamaan dengan wajah baru blog Penulis Artikel Malaysia maka, emel baru turut diwujudkan bagi memudahkan urusan tempahan penulisan atau memudahkan orang ramai berurusan dengan penulis Artikel. 
PENULIS ARTIKEL MALAYSIA

Sebarang pertanyaan mengenai penulisan artikel boleh dihantar kepada alamat emel ini :-
ipenulisartikel@yahoo.com
Mencari artikel bahasa Malaysia dengan corak bahasa menarik, tersusun rapi ? saya siap membantu anda.

26 Ogos 2016

Tiga Jenis Sampah Yang Menjijikkan !!

Tiga Jenis Sampah Yang Menjijikkan !

Banyak kali saya melihat mereka dan acap kali itu juga hatiku menyampah pada golongan itu. Wajah ayu, cantik. Wajah tampan, menarik. Malangnya, sikap tidak seindah kewujudan alami. Seperti habis madu, sepah dibuang..... eh ! salah. Itu kata-kata untuk kisah lainnya. Kisah ini berbeza, tetapi ada kebersamaannya jika diperhatikan dari sudut mata hati yang tajam.
Tiga Jenis Sampah Yang Menjijikkan
dia lebih baik...... dan tidak menjijikkan
Suatu hari bahkan selalu, mata ini melihat perbuatan tak senonoh itu. Merokok, abis rokok puntungnya dibuang merata tempat. Saya pernah melihat seorang wanita baya umur, berjalan bagai diri seorang model tanahair, menghembuskan asap dari mulut, melihat manusia sekeliling bagai dialah atasan dan orang lain hanyalah debu-debu yang ditiup angin dipinggir jalan. Habis rokok, lalu membuangnya begitu saja dan dia berlalu tanpa rasa bersalah dan menganggap bahawa perbuatannya sangat 'high class' .  Ciss ! biadap. Merokok 50 batang sehari pun tiada orang kisah akan paru-parumu dengan syarat jangan ditempat terbuka dan jangan membuang sampah merata tempat. Sudahlah udara dicemarkan, tanah dan konkrit juga mahu dikotor.

Tragedi masyarakat sampah kedua. Hari itu saya naik bas kerana encik driver ada hal. Seorang wanita muda dengan kekasihnya yang bukan pemilik hakiki lagu negaraku, minum minuman dalam tin. Rasa dahaganya hilang, air minumannya habis...cuba teka tin itu disimpannya dimana ? Traaaaang !! tin itu dibuangnya ke arah luar jendela kereta. Sesuka hatinya, ini bukan negerinya dan andai kata ini negerinya, sama saja dia tidak punya hak untuk mengotorkannya. Jujur saja, saya benci manusia bersifat hipokrit seperti itu. Bila ditegur, wanita itu berkata 'nanti ada orang pungutlah tu' ....... oh, manusia ! cara fikirmu terlalu sempit, rumahmu pasti dipenuhi sampah. 

Lagi satu, sampah yang tidak boleh dibuang namun boleh dipinggirkan. Ia tidak membuang sampah tetapi, kata-katanya selalu seakan sampah. Bicaranya menyakitkan terkadang terlalu manis sehingga sukar untuk dinikmati kerana kemanisannya. Jika terlalu dinikmati takut pula terkena penyakit diabetes kata-kata, terjerumus dalam lembah penyakit sukar diubati. Manusia jenis ini baik didepan, lain dibelakang ; sama seperti duit syiling belakangnya tidak sama dengan apa yang ada didepan. Manusia jenis ini sangat bahaya namun, sangat mudah untuk dikenal. Bila dia berkawan dengan orang lain, orang lain yang pada mulanya berteman dengan kita akan menjauh dengan kita , kalau boleh sejauh timur dari barat, selatan dari utara. Kenapa ? Kerana ada kata-kata projek sampah dari manusia jenis sampah ini. Menabur kata dusta dan durjana, mohon setiap manusia menyayangi diri manusia ini kerana dia lagi butuhkan perhatian dan kasih sayang. Sayangi dia ya ? meski dia tidak layak disayangi namun, dia berhak untuk dikasihi. Siapa tahu kasih mampu memurnikan hatinya yang keruh dan memadamkan hobi menabur benci dimana-mana.

Berbanding dengan peminta sedekah, saya lebih melihat jenis-jenis manusia diatas ini sebagai manusia yang lebih sampah berbanding golongan peminta.  Maaf. Kata-kata saya mungkin buat anda cemberut, mahu melihat keberadaan diriku sebaik mana jika dibandingkan dengan diri kalian. Hakikatnya saya tidak sebaik mana, realitinya saya tidak seteruk seperti apa yang saya tulis. Pada akhirnya, masing-masing kita berhak melakukan apa sukamu, apa mahumu kerana hidupmu adalah milikmu meski pada dasarnya ia bukanlah hakmu sepenuhnya. Dunia ini juga bukan milikmu. Setiap kita wajib menjaga persekitaran kita semakin indah setiap hari bukan semakin buruk dan hancur oleh perbuatan sampah manusia. 

Segaris kata sebelum tulisan berakhir 'jangan membuang sampah jika tidak mahu disebut sampah'.

19 Ogos 2016

World Photo Day 2016

Happy world photo day !

Sempena hari photo sedunia saya publishkan kepada dunia maya gambar-gambar yang belum pernah saya paparkan kepada anda. Saya menulis dari hati ya....
World Photo Day 2016
Hi, everyone. I'm Olaf and I like warm hugs ! Tiada kanak-kanak yang tidak mengenali Olaf-Frozen, tiada ibu bapa yang tidak terpedaya membelikan pakaian bercorakkan frozen kepada anak-anak kecil mereka. Suatu hari saya juga terpedaya pada kecantikan Olaf lalu, membeli pakaian tersebut dan tadaaa! lihat Olaf diatas itu...cantikkan ? modelnya adalah Deveny, cucu pertama orang tuaku. Lokasi, Lapangan terbang Kota Kinabalu.
World Photo Day 2016
Life is all about the things you love ! Itu bukan gelang, ia merupakan ikat rambut kepunyaan seorang manusia yang tidak lagi berada di Malaysia dan dicari diserata dunia juga, dia tidak dapat ditemukan. Pasti tidak akan ditemukan lagi...dia telah bertukar kewarganegaraan, pulang kerumah Bapa yang kekal. Ikat rambut itu telah berusia 7 tahun bersama saya. Lokasi penggambaran, Laban Rata Gunung Kinabalu, Sabah Borneo.
World Photo Day 2016
Saya memiliki impian yang sebenarnya tidak susah untuk dijadikan sebagai kenyataan cuma waktu selalu menghalang dari menjadikan ia tidak sekadar impian semata. Realiti menyentuh dolphin akan saya laksanakan hanya pada tahun 2017 . Mimpi harus ada dan untuk menjadikan ia sebagai realiti usaha harus berkerja bersama mimpi. Iya kan ? Misi mencari dolphin 2017...patutkah saya menuliskannya seperti itu ? why not ! haha.....oh ya, gambar diatas itu adalah ketika saya melawat 3D Museum, ChiangMai Thailand.
World Photo Day 2016
There's always an interesting story in every destination and I consider all of the stories are my favorite and yeah, gambar ini bersama  salah satu dari suku panjang leher ~ Karen long neck tribe in Thailand. Enjoy being where you are, be immersed in the culture  and please don't spend all your time clicking your camera away. Sejujurnya, bertemu dengan suku kaum leher panjang merupakan salah satu impian saya dan saya telah berjaya melihat kaum ini.