29 November 2016

Post Facebook Berbayar

Post Facebook Berbayar

Dahulu saya pernah bertanya ; apa itu post facebook berbayar ? saya bertanya, saya membaca juga, berusaha untuk melakukannya.  

Gaji hakiki yang diterima perlu digunakan untuk pelbagai hal, bayar itu, bayar ini termasuk bil streamyx. Internet untuk semua meski, pembayarnya hanya seorang manusia yang seringkali berusaha berfikir bagaimana mendapatkan duit lebih untuk sedikit keseronokan dunia. Keseronokan bukan bermaksud berfoya-foya ditengah malam bersama manusia lainnya, sekurang-kurangnya sedikit keseronokan meraih mimpi melihat dunia bangsa lain.
Post Facebook Berbayar
hasil bayaran post di facebook
Post Facebook Berbayar
antara bayaran hasil post di facebook
Ketika belajar sendirian, saya tahu persis post berbayar itu apa. Ia ada persamaan dengan artikel yang ditulis didalam blog sendiri tetapi, dibayar oleh seseorang atau syarikat seperti pengiklanan produk atau review produk tertentu. Post berbayar facebook juga begitu. Kita tulis sesuatu atau muat-naikkan gambar yang dikehendaki oleh 'tukang bayar' itu dan hanya itu ! duit akan masuk ke akaun.

Semudah itu ?

Ya. semudah itu. 

Bagaimana ? yang itu, saya akan tulis kemudian.

22 November 2016

Kau Tak Boleh Jadi Pengawas Sekolah !

Kau Tidak Boleh Jadi Pengawas Sekolah !

Menjadi pengawas sekolah sangat menjadi idaman saya ketika berada disekolah rendah, sangat mahu! Namun, keinginan saya seringkali dipatahkan oleh guru kelas. 

Katanya, jangan. 

Cikgu tidak tahu keinginan terdalam saya sebenarnya adalah untuk menaikkan bendera dipagi hari, setiap hari isnin diperhimpunan sekolah. Keinginan saya mahu berdiri diantara para murid dan mengawal keadaan mereka, siapa yang bising tulis nama dan laporkan kepada cikgu. 

Guru kelas saya berkata, kau jangan jadi Pengawas Sekolah. Jangan ! ok ? kau jadi ketua kelas saja. Setiap tahun menjadi ketua kelas. Sebenarnya, saya bosan. Jika bukan pengawas sekolah sekurang-kurangnya lantiklah saya menjadi pengawas pusat sumber. Jawapannya sama. Tidak boleh. 

Kenapa cikgu mahu saya menjadi ketua kelas saban tahun? saya tidak tahu. Saya sebenarnya tidak suka memberi arahan kepada murid lain untuk berbaris setiap pagi sebelum masuk kelas. Memberi arahan untuk berdiri kepada murid lain ketika cikgu melangkah masuk kedalam bilik darjah. Mengawal kelas untuk tetap sopan dan santun perilakunya, diam ketika guru tiada didalam kelas. Membuat jadual bertugas murid-murid, siapa menyapu, lap cermin dan membuang sampah. 

Hal paling saya benci ketika menjadi ketua kelas adalah menulis nama murid yang bising, yang juga merangkap kawan saya dan nama tersebut harus diserahkan kepada cikgu. Kemudian, nama tersebut dipanggil dan mereka akan menerima hukuman. Oh, salahkah saya ? tidak juga. Siapa suruh mereka bising, nakal dan tidak mendengar kata saya.  Padan muka ! 

Kegagalan menjadi pengawas diusia kanak-kanak itu membuat saya bertekad untuk menjadi pengawas sekolah di sekolah menengah. Untuk apa ? saya juga tidak tahu atau mungkin kata orang menjadi pengawas itu sekurang-kurangnya kelihatan sedikit hebat dimata orang lain. Baju berbeza dengan pakaian seragam pelajar  dan menggunakan kasut hitam pula. Dari jauh orang akan tahu 'oh, dia punya pangkat disekolah itu'. Lebih kurang begitulah ! 

Ternyata, ia tidaklah semulus rasa. Menjadi pengawas sekolah disekolah menengah tidaklah terlalu seronok. Tidak juga terlalu gah. Sepanjang menjadi pelajar menengah saya adalah pengawas sekolah berbaju biru si warna awan dengan skirt warna putih. Pada awal musim tugas itu sempat membuat saya tertekan dan ingin berhenti dari menjadi pengawas tetapi, saya juga perlukan sesuatu untuk menambah nilai pada laporan tahunan sekolah saya. 
Kau Tak Boleh Jadi Pengawas Sekolah
Tamat tingkatan lima, saya pindah sekolah dan masuk tingkatan enam. Saya tidak memilih pengawas tetapi, saya dicadangkan oleh seseorang. Menjadi pengawas disekolah baru tidak semudah lantikan sebelumnya. Disekolah ini, harus menghadapi temuduga dan orientasi masuk longkang berlumpur, parit berair coklat, naik bukit masuk hutan dengan membawa sebiji belon dan belon itu tidak harus pecah. Jika ia pecah, kegagalan pertama sudah anda miliki. Diuji lagi dengan permainan sayang sibuta di kawasan tanah perkuburan kerana, sekolah saya memang jirannya manusia tak bernyawa. 

Satu minggu setelah ditemuduga saya lulus dan ramai juga yang ternyatanya tidak berjaya. Guru kelas saya sempat berpesan untuk tidak terlalu mementingkan tugas sebagai pengawas sekolah. STPM semakin hampir. Tingkatan enam atas, dipertengahan tahun saya mulai mengiyakan kata-kata cikgu saya itu. Saya tidak mengambil tugas lagi kerana, memangnya akan ada ambilan jawatan pengawas baru selepas itu. 

Waktu itu, harus fokus terhadap STPM dan menjadi kegemaran saya adalah matapelajaran sejarah juga, Pengajian Am. Rasa suka saya terhadap subjek itu tidak pernah terkubur, hingga kini. Subjek teratas kegemaran saya adalah sejarah. 

Sebaik mana pun manusia terhadap saya jika, ia pernah menjadi jahat terhadap saya..saya selalu akan mengingatnya. Berbaik-baik dengannya pastinya tidak menjadi masalah tetapi, untuk mempercayainya sungguh tidak akan pernah lagi ada didalam hati ini

...dan itu sebab saya suka akan sejarah. Sejarah tidak harus dilupakan. Menjadi pengawas sekolah adalah sebuah sejarah tetapi, justeru tugas itulah saya tahu bagaimana kebanyakan murid berpura-pura baik terhadap kita. -ketika spot check mereka ada tempat untuk berpaut atau istilahnya 'kitakan kawan' .....kawanlah sangat !

10 November 2016

Kenapa Saya Menjadi PENULIS ARTIKEL ?

Kenapa Saya Menjadi Penulis Artikel ?

Persoalannya sama dengan kenapa anda suka seseorang itu. Sebabnya apa ? kerana dia lebih baik dari orang lain atau kerana dia lebih cantik dan menarik atau kerana dia lebih kaya ? masing-masing punya cerita kenapa dia boleh terpikat kepadanya dan bukan dengan orang lain itu.

Saya menulis kerana saya memang minat menulis. Saya terpesona dengan kata-kata indah namun, citarasa saya bukan kata-kata puitis atau romantika yang dibuat-buat. Saya benci itu ! Kata-kata seperti itu membuat saya berasa seperti mahu muntah. 

Jadi bagaimana saya menulis artikel jika tidak menggunakan kata-kata puitis ? kata indah tidak semestinya puitis. Saya lebih cintakan kata bercorak tegas, tatabahasanya kelihatan mewah dan mempersona. 

Dahulu, saya pernah punya mimpi. Mimpi mahu menjadi peguam. Terlibat dengan akta dan undang-undang. Bukan kerana saya bodoh lalu, mimpi itu tidak menjadi nyata. Orang berkata jika ingin menjadi peguam, matapelajaran Sejarah harus cemerlang. Itu bukan masalahnya, saya tanamkan minat terhadap Sejarah dan  keputusan saya cemerlang, STPM saya 5P. Hebat bukan ? saya sepatutnya belajar di Universiti Sains Malaysia tetapi, tawaran lambat sampai. Ketika menerima surat tawaran itu saya telah pun mendaftar di Universiti Terbuka Malaysia .

Seringkali ditahun-tahun berikutnya saya berfikir dimana silapnya langkah saya sehingga gagal menggapai mimpi. Saya kecewa. Mimpi murni terkubur begitu saja, mahu digali dimasa ini adalah suatu kemustahilan sejati. Ketika mimpi terkubur, saya dalam diam merelakan ia terkubur, mati dan tidak perlu dingat-ingat lagi. 

Dalam diam saya merenungkan diri, apa lagi yang harus saya lakukan ? 

Tiba-tiba terbayang diwaktu sekolah bahawa saya merupakan seorang pelajar yang seringkali kali mendapat pujian dalam bahasa Malaysia. Dalam benak berfikir, mungkin saya boleh mengasah kemahiran menulis saya. Mungkin, saya tercipta dan terwujud untuk bermain dengan kata-kata, mengembangkan kata kepada ayat untuk disampaikan kepada masyarakat. Mungkin kata-kata itu nantinya menjadi suara menyalurkan sesuatu kepada seseorang. Mungkin. Mungkin saja saya boleh menjadi seorang penulis artikel.

 

Penulis Artikel ?

wow. 

Penulis artikel itu merupakan pekerjaan yang mewah, mewah pada nama. Mungkin juga mewah, pada hasil pendapatan. Saya berjinak-jinak dengan menulis blog. Tulisan saya indah tetapi, kurang hidup dan itu yang saya rasakan pada tahun 2010. 
Penulis Artikel
-Menulis lebih banyak, melangkah lebih jauh-
Seseorang yang giat dalam penulisan blog berkata 'never give up' dan kata-kata itu saya pegang hingga hari ini. Dua tahun lalu, saya mulai menambah cerita dalam hidup saya, tidak sekadar menulis blog tetapi, juga menerima tempahan menulis artikel dan menjadi penulis jemputan didalam blog mereka. 

Hari berganti hari, tulisan saya tidak sekadar tulisan untuk sebuah hobi semata-mata tetapi, saya menulis untuk sebuah kelangsungan hidup. Menulis dan menjana pendapatan. Menulis pelbagai tajuk mengikut apa yang diinginkan oleh pelanggan. Tidak mudah, saya akui. 

Menulis menciptakan saya sebagai manusia yang kreatif. Membaca banyak. Belajar lebih banyak lagi dan melangkah lebih jauh lagi. 

Itu menjadikan saya sebagai penulis artikel.

Kenapa saya mahu menjadi penulis artikel ? jawapan saya, kerana saya tidak layak digagalkan oleh satu mimpi yang tidak pernah menjadi milik saya. 

Kenapa saya mahu menjadi penulis artikel ? jawapan saya, kerana saya layak menciptakan satu mimpi baru setelah mimpi lalu gagal dan saya layak menikmati kejayaan bersama mimpi baru saya.

Kenapa saya mahu menjajdi penulis artikel ? jawapan saya, saya telah bersekolah terlalu lama, menghabiskan duit terlalu banyak pula dan hari ini saya hanya bekerja sebagai Assistant Secretary dan gaji yang 'biasa-biasa saja' dan saya berfikir melalui 'Part Time Job' ini saya mampu mencapai nilai yang jauh lebih tinggi (materialistik ? sedikit...tetapi beginilah hidup dizaman ini). 

Saya punya kerja hakiki dan menulis artikel hanyalah kerja sampingan saya. Meski hanya sampingan saya tetap memberikan tulisan terbaik buat semua. Tiada istilah 'cincai' kerana setiap dari kita berhak mendapatkan yang terbaik. 

Setiap kali tulisan saya diterbitkan, saya tahu itu adalah tulisan terbaik yang saya hasilkan. Tidak hanya satu artikel tetapi, saya sudah tidak mampu mengiranya lagi.  

Satu kata sebelum saya menutup tulisan ini, andai saja ada diantara kalian yang berminat menjadi penulis artikel dan berasa ingin berputus asa, saya serahkan kembali kata-kata yang pernah saya terima dahulu kepada anda 'never give up'.

2 November 2016

Cowboy Party

Cowboy Party
Cowboy Party
Sebelum ke party Ola~Bola rasanya saya terlupa sesuatu dan sesuatu itu adalah cerita kita dimalam itu, Cowboy Party ! Kisah ini mungkin hampir satu tahun usianya tetapi, tiada pula hukum yang menyatakan kisah lalu tidak boleh ditulis pada masa ketika ia diingati semula. 
Cowboy Party
Keknya sedap ! sekumpulan askar pun tidak dapat menghalangi saya dari memakannya ; kata seorang budak kecil ketika ditanya tentang rasa kek yang dia sedang nikmati . Hanya seorang kecil tetapi, jawapannya sangat hebat. Hari ini saya mengingat sesuatu dan sesuatu itu adalah peristiwa yang saya nyatakan diatas. Ketika saya mengingat dan mahu menuliskannya, apa pun hari itu saya tetap akan menuliskannya dan itu sebabnya kenapa entri ini diterbitkan hari ini. Hanya kerana sebuah ingatan. 

Cowboy PartyCowboy Party
Cowboy Party ini dijayakan oleh pelbagai bangsa anak muda, cerah dan gelap warna kulit kami. Sombong tiada, apalagi benci. Salam dihulur, perkenalan dimulakan. Bertukar senyum, tertawa bersama. Ada diantara kami yang pernah bertemu diusia yang lalu dan tidak jarang juga yang baru bersua muka dihari itu. Persahabatan lalu masih terjalin, pertemuan baru mewujudkan persabahatan baru pula. 

Cowboy Party
Antara aktiviti sepanjang Cowboy Party berlangsung adalah puji dan sembah, ice breaking, permainan berkumpulan, makan dan tukar-tukar hadiah. Tukar-tukar hadiah ? iya ! kerana ia adalah hari natal dan natal adalah hari yang indah untuk kita saling bertukar hadiah. Ada masa kita selalu ingin memberi sesuatu kepada orang lain sebagai tanda kita menghargainya atau mungkin sebagai tanda sebuah ikatan persahabatan atau juga, hanya sekadar suka-suka. Namun, hal itu tidak selalu mudah kerana terkadang ia selalu disalah mengertikan oleh sesetengah manusia. Oleh itu, natal selalu harus diingat sebagai hari yang indah untuk kita saling memberi dan menghargai sesama kita dan juga sebagai sebuah simbol kasih  Tuhan terhadap manusia. 
Cowboy Party
Cowboy Party
Selanjutnya saya hidangkan gambar-gambar yang sempat diambil sepanjang acara berlangsung. Saya masih mengingat jelas, keesokan harinya kami mempunyai satu lagi acara natal iaitu 'Nature Party' dan saya selalu mengingat lidah saya pernah menikmati salah satu makanan kegemaranku diparty itu, Spaggetti ! 
Cowboy Party

Cowboy Party
Cowboy Party
 Selamat bulan November menjelang Natal.