loading...
Memaparkan catatan dengan label SABAH. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label SABAH. Papar semua catatan

1 November 2017

Road Trip Negeri Pelangi : KK-Kalabakan-Tawau

Mungkin, boleh dikatakan negeri ini sedang membangun kearah kebaikan meski, pembangunannya tidak sepesat negeri luar tetapi, bersyukurlah. 19 Oktober 2017 saya berpeluang melalui jalan darat Kota Kinabalu-Kalabakan-Tawau. Soalnya, jalan ini bukanlah laluan terbaik yang dapat dibanggakan kepada dunia kerana jalanraya yang ada seakan hidup segan-mati tak mahu. Namun, saya menikmati keadaan tersebut dengan seribu cerita.
Laluan ini merupakan laluan pilihan untuk sampai ke Tawau dalam masa lebih-kurang 6 jam (iaitu 2 jam lebih cepat berbanding jalan KK-Sandakan-Tawau). Andai saja, jalanraya yang ada dalam keadaan baik perjalanan pasti akan lebih cepat tanpa perlu menunggu 6 jam untuk tiba ke Tawau. Ok, cerita sebenar bukan tentang jalanraya. Saya bersama #TeamGBK ke Tawau untuk sebuah aktiviti gereja atau lebih dikenali sebagai Hari Doa Wiranita yang ke-2.
Road Trip Negeri Pelangi : KK-Kalabakan-Tawau
Kami tiba di Tawau sebelum jam 3.30 petang, kami menginap di Kuhara Court Apartment hanya bersebelahan dengan Servay Mall. Tiba di Kuhara, sebelum salam berganti salam kami disambut dengan senyuman selamat datang oleh semua orang. Oleh kerana kami telah membayar yuran secara online maka, kami tidak perlu bersusah-payah berbaris membayar yuran. Hanya mengambil kunci bilik, menyimpan barang-barang lalu, bergerak kepasar Tawau kerana, acara hanya bermula pada jam 7.30 malam. 

Tawau dan periuk murah tiada terpisahkan. Sejak saya mengenali Tawau, keistimewaan itulah yang saya tahu selain, keropok amplang. Ketika saya melihat teman-teman saya, mereka membeli seperti 'tiada esok' , tangan kiri dan kanan penuh dengan hasil belian bak kata orang dari kosong kepada berlimpah. Jika tiada had masa untuk ke pasar, saya yakini bosan tidak mereka rasakan. Jujur saja, shopping bukan kegemaran saya. Cukup membeli apa yang sedap saya rasakan dan tidak perlu membuang duit membeli barang yang bukan keutamaan. Jika makanan, itu lain cerita (haha). 
Road Trip Negeri Pelangi : KK-Kalabakan-Tawau
Berdasarkan jadual, 6.30 petang adalah waktu untuk makan. Makanan sudah tersedia ketika kami tiba. Saya lupa menu makan malam tersebut tetapi, sambal cili masih terasa kuasanya dimulut saya. Sedap dan berapi !. Setelah usai makan malam, kami berkumpul untuk acara Wiranita. Ada 280 orang peserta, hadir dari variasi rumpun bangsa. Benarlah kata orang, pelangi tidak akan indah dengan hanya satu warna. Meski kita hadir dari suku bangsa yang berbeza kita menjadi sebuah keluarga besar yang menyembah Tuhan yang sama. Menjadi indah bersama. Menjadi berkat kepada sesama.
Road Trip Negeri Pelangi : KK-Kalabakan-Tawau
Kem ini tidak berlangsung lama, hanya satu hari acara penuh buat semua peserta. Saya hanya sempat bertegur-sapa dengan beberapa orang, semoga saja senyuman saya sempat ramah pada setiap orang yang berpandangan dengan saya (gitew). Menginap di Kuhara Court hanya dua malam, itu pun belum sempat menyulam mimpi sudah harus bangun kerana adanya bunyi turbo disebelah saya. Malam pertama tidur pulas kerana terlalu letih menjadi penumpang kereta selama (enam jam?). Hebat sungguh sang pemandu kenderaan dengan perjalanan yang jauh. Naik kapal terbang cuma 45 minit dengan tambang RM60 tetapi, perjalanan jauh sering membuat pengalaman lebih banyak dan mata terhidang dengan banyaknya keindahan yang ada disepanjang jalan. Mengingat akan hal itu, saya justeru menikmati perjalanan ini apa adanya.
Road Trip Negeri Pelangi : KK-Kalabakan-Tawau
Jumaat malam merupakan acara penutupan, ada cabutan berkat dan barbecue serta persembahan-persembahan dari sidang GBTawau. Juga, ada persembahan tarian dari suku bangsa Toraja. Saya tertarik pada aksesori dan pakaian suku Toraja, ringkas dan menarik. Suku ini merupakan antara suku yang ada di Tawau kerana, Tawau merupakan daerah yang hampir dengan negara jiran tetangga Indonesia. Pernah terdetik pada keinginan rasa untuk melawat Nunukan iaitu sebuah kawasan milik Indonesia dan berdasarkan pada dokumentari yang saya lihat, ia mengambil masa kurang dari 1 jam untuk kesana. Penduduk Nunukan sering mengistilahkan 'di dada ada Indonesia, di perut ada Malaysia'  kerana, kebanyakan hasil makanan dibeli dari Tawau.

Dua malam telah berlalu, ketika pagi menjelma semua kami diwajibkan bangun lebih awal kerana harus bergerak pulang ke Kota Kinabalu seawal jam 5. Bukan sesuatu yang saya minati untuk bangun terlalu awal dan ketika turun ke lobi apartment tersebut, ternyata ada orang yang bangun lebih awal dari kami. Pengarah kem bersama Pst Madia. Pagi yang dingin terasa hangat bila kita tidak harus melangkah sendirian tetapi, ada orang yang mahu menyapa kita dipagi hari dan mengucapkan selamat jalan dan berjumpa lagi. Sarapan pagi juga ada disediakan (wah, ada KFC hehe) . Terima kasih Gereja Baptis Tawau untuk usaha dan persiapan untuk kem Wiranita 2017. Sampai berjumpa di Kem Wiranita ke-3 nanti.
Road Trip Negeri Pelangi : KK-Kalabakan-Tawau
Kami meneruskan perjalanan pulang ke Kota Kinabalu pada jam 5.30 pagi dan berhenti beberapa kali ditepi jalan untuk berehat. Untuk makan tengahari kami berhenti di Maliau Basin. Siapa diantara kami yang terfikir untuk makan tengahari di Maliau Basin ? Maliau Basin merupakan salah satu tempat yang dihajati meski, hanya berada dikawasan luar atau paling tidak masuk kekawasan tersebut untuk ketandas itu cukup baik buat saya. Sepertinya, impian terealisasi.
Road Trip Negeri Pelangi : KK-Kalabakan-Tawau
Perhentian akhir kami adalah di Jalan Kimanis  sebelum masing-masing akhirnya sampai kerumah dan menikmati rehat serta menikmati cerita hari-hari kelmarin sebagai sebuah kenangan baru yang manis. Pengalaman baru, sejarah baru untuk ditambahkan dalam kisah hidup peribadi.

Jadi, apa yang saya tambahkan dalam diri saya seusai berakhirnyanya kem ini dan sekembalinya saya diposisi harian saya ? Tidak hanya saya tetapi, semua anda. Sila baca Kolese 3:12-17 , mengasihi dan melayani dengan hati hamba. God bless.

10 Oktober 2017

Singkug Hill Bayayat, Kota Belud - JANGAN Ikut Trail B !

Ikutkan rancangan Sabtu lalu saya seharusnya mendaki Gunung Kinabalu tetapi, rancangan tersebut tidak terlaksanakan dan telah ditunda ke suatu tarikh baru. Dalam hati, 'YES !' kerana itu bermakna saya boleh menyertai xpdc menawan Singkug Hill Bayayat, Kota Belud bersama Team kerja Uni-Mix (saya bukan sebahagian dari tenaga kerja Uni-Mix).

Pendaftaran mendaki Singkug Hill adalah RM25 termasuk Guide + Sijil + makan tengahari + BBQ. Ketika sampai di kampung Bayayat, kami disambut dengan senyum mesra penduduk tersebut. 1st impression, kampung itu tenang dan indah. Saya suka kampung Bayayat Kota Belud !
Singkug Hill Bayayat, Kota Belud
Sebelum kaki melangkah menempuh cabaran Singkug Hill, kami diberikan taklimat ringkas tentang trail yang harus dipilih sama ada Trail A atau Trail B. Bagi sang penggemar cabaran, Trail A adalah kemestian. Trail B hanyalah sebuah pilihan jika yang diinginkan adalah perjalanan santai tanpa pengalaman extreme mendaki bukit yang curam dan licin. Berkali-kali dalam sesi taklimat tersebut kami digalakkan untuk memakai kasut 'Adidas Kampung' yang boleh disewa dari Eco-Pelancongan Bayayat. Saya dan rakan-rakan tidak memerlukan kasut itu ! sekurang-kurangnya keyakinan kami terhadap kasut yang kami pakai mampu membawa kami ke puncak. Tongkat juga boleh disewa, jika tidak yakin pada keadaan diri. Sekali lagi, keyakinan kami tinggi bahawa kami mampu tanpa tongkat. 

Jam 8 kami bergerak menuju Trail A. Beberapa teman mengikut Trail B dan peserta termuda adalah seorang anak kecil berusia 3 tahun. Awal perjalanan agak mudah, sekadar menyusur kebun orang kampung tetapi, semakin kaki melangkah jauh, lelah dan penyesalan bersatu menjadi satu. Trail B, mungkin trail yang patut saya lalui.........tetapi, satu kata yang sering menjadi alasan kenapa saya bersemangat melangkah adalah 'setiap langkah menghantar kita kepada destinasi'. Ada laluan yang mudah dan tidak kurang pula, laluan yang membuat kita menyesal untuk memilih Trail A. Seluruh kudrat digunakan menjangkau akar-akar kayu yang ada untuk dijadikan alat pembantu untuk memanjat bukit yang curam, sesekali kaki tergelincir dek licinnya laluan tersebut. Mendongak keatas, seakan penghujung kepada laluan yang tinggi tiada akhirnya. Bertanya kepada guide, 'masih jauhkah perjalanan?' 'boleh tahan !' katanya dan saya faham maksud ayat tersebut. Setiap kali melalui laluan yang sukar, banyak mulut melontarkan soalan 'ini laluan sukar yang terakhirkah?' dan sang guide sering membalas soalan tersebut 'masih ada laluan yang lebih susah dari ini'. Ahhh...salahkah saya memilih Trail ?
Singkug Hill Bayayat, Kota Belud
Saya yakin saya berada ditrail yang benar. Trail A, satu trail yang tidak boleh dilupakan. Trail yang mencabar dan disini saya meyakini satu hal bahawa saya memakai kasut yang salah. Semasa taklimat saya yakin kepada kasut saya kerana, ia sudah mengukir kejayaan menawan puncak Gunung Kinabalu, Gunung Wakid, Gunung Bromo, Gunung Ijen dan banyak bukit-bukit yang lain tetapi, ternyata saya akur dengan ketidaksesuaiannya di Bukit Singkug Bayayat. Mungkin adidas kampung adalah jawapannya ! tidak perlu berbangga dengan produk Solomon, Colombia atau jenama lainnya, cukup menggunakan produk negeri ini - Adidas Kampung ! lebih mencengkam dan tahan lasak.
Singkug Hill Bayayat, Kota Belud
Disetiap perjalanan yang sukar, pasti ditemukan hal-hal indah dipenghujungnya. Untuk apa bersusah-payah memanjat dinding batu yang tinggi, melangkah dengan seribu kesukaran dengan lelah jika pada akhirnya kita tidak menemukan apa-apa. Namun, Singkug Hill tidak pernah mengecewakan para pendaki, dalam sukar ia menyediakan pemandangan terbaik dari puncaknya. Tidak sekadar puncak Bukit Singkug menjanjikan pemandangan terindah tetapi, dari bukit Doa Bayayat juga kita dapat menyaksikan betapa indahnya negeri Sabah dari sudut arah kampung Bayayat Kota Belud. 
Singkug Hill Bayayat, Kota Belud
Setelah melewati perjalanan yang sukar, pemandangan demi pemandangan indah kami kami temukan. Setelah puncak, kami harus berjalan menuruni bukit menuju Guabon Waterfall, perjalanan agak santai tetapi, jaraknya agak jauh. 'Jauhnya...jauhnya..jauhnya....' asyik-asyik perkataan tersebut keluar dari pemilik bibir kebanyakan pendaki waktu itu. Dari jauh terdengar beningnya bunyi air sungai tetapi, jujur saja...untuk menikmati air sungai itu masih membutuhkan banyak waktu untuk tiba dan mandi. 
Singkug Hill Bayayat, Kota Belud
Benar kata tertulis, setiap langkah menghantar kita kepada destinasi tujuan dan akhirnya kami tiba di air terjun Guabon. Satu kata ekspresi terbit dari bicara dan perkataan itu adalah 'WOW' dan tempat itu, dimata saya sangat indah. Awalnya saya tidak mahu mandi tetapi,  deruan airterjun sangat menggoda apatah lagi, setelah lelah menerjah separuh mati, rasanya rugi jika tidak menikmati air gunung itu. Jika ada pilihan untuk sekadar menikmati airterjun itu tanpa perlu mengguras tenaga memanjat bukit, saya tanpa perlu berfikir banyak kali akan mahu menerima undangan tersebut. Hanya untuk mandi di airterjun. Setelah mandi, kami bergegas  meneruskan perjalanan pulang dengan pakaian basah. Perjalanan masih agak jauh tetapi, mudah.
Singkug Hill Bayayat, Kota Belud
Kami tiba dicheck point pertama iaitu tempat kami mula-mula berkumpul. Menukar pakaian dan menanti teman-teman yang lain tiba, berkumpul dan makan bersama. Hiking ke Singkug Hill dan mandi di Guabon Waterfall dilengkapkan dengan juadah kampung. Percaya kata saya, jika saya katakan sedap ia memang sedap ! Bayaran RM25 sangat berbaloi untuk sebuah pengalaman memanjat bukit, mandi di air terjun dan makanan kampung yang terbaik dari Eco-Tourism Bayayat Kota Belud. Tidak hanya itu, semua peserta menerima sijil penyertaan.
Singkug Hill Bayayat, Kota Belud
Buat penggemar hiking, anda wajib datang ke Singkug Hill Bayayat dan mengikuti Trail A yang disediakan. Trail B mungkin ceritanya sama dengan kisah bukit-bukit lain yang pernah anda tawan tetapi, tidak jika anda mengikuti Trail A.

Terima kasih kepada Eco-Tourism Kampung Bayayat Kota Belud kerana menyediakan trail yang mencabar, kampung yang bersih, indah dan segar.
Singkug Hill Bayayat, Kota Belud
Until next hike ! God bless.

30 Ogos 2017

Bukit Perahu, Tamparuli Sabah

Negeri Sabah kaya dengan pesona alam yang memukau. Eksplorasi ke pergunungan, bukit-bukau, atau ke pulau dan lautan ? semuanya boleh diperoleh di negeri Sabah Bawah Bayu. Artikel kali ini, sekali lagi berbicara tentang aktiviti hiking ke salah satu bukit terkenal dinegeri ini. Bukit Perahu, Tamparuli
Bukit Perahu, Tamparuli Sabah
Berjalan sendirian terkadang mengasyikkan tetapi, untuk program seperti hiking melangkah sendiri pasti bukan sebuah pilihan yang terbaik. Saya bersama #TeamGBK ternyata sangat bersemangat bangun lebih awal untuk tujuan mendaki bukit Perahu. Biasanya, hujung minggu iaitu Sabtu sering digunakan untuk bangun dari tidur lebih lewat dari biasa kerana, memang hari Sabtu adalah hari cuti. Namun, tidak untuk hari itu.
Bukit Perahu, Tamparuli Sabah
Menyaksikan matahari terbit dari puncak Bukit Perahu pastinya bukan tujuan utama kerana, kami tiba agak lewat. Kami berjalan santai tanpa ada yang mengikat. Tidak terikat dengan waktu juga, tidak berlumba untuk mencari nama siapa lebih pantas tiba dipuncak bukit tersebut. Kami menikmati perjalanan sambil menghirup udara segar pagi itu. 

Sebenarnya, ini bukan perjalanan pertama saya ke bukit ini. Sebelumnya, saya mendaki ketika matahari hampir melabuhkan tirai tugasnya tetapi, kali ini saya memulai perjalanan ketika matahari baru memulakan tugasnya dinegeri ini. Bukit ini agak tinggi dan sepertinya sepanjang perjalanan tidak ditemukan jalan yang datar untuk memanjakan kaki untuk bersantai seketika dari terus berusaha keras untuk melangkah. Waktu untuk mendaki Bukit Perahu adalah kurang dari satu jam. Tidak terlalu sukar tetapi, cukup membantu untuk memaksa peluh keluar dari liang-liang kulit. 

Disetiap pendakian sering ditanyakan satu soalan 'cantikkah' tempat itu ? Tentu saja. Disetiap puncak selalu disajikan sebuah pemandangan indah saujana mata memandang. Dipuncak Bukit Perahu, anda mampu melihat pemandangan keseluruhan kawasan Tamparuli. Sunrise dan sunset dari puncak bukit ini terlihat lebih mewah berbanding ketika kita melihatnya dari tempat yang rendah. 

Siapa yang boleh mendaki ? 

Bukit Perahu, Tamparuli Sabah
Siapa saja boleh. Sesuai untuk semua peringkat umur dengan syarat tidak mempunyai masalah kesihatan yang teruk. Tambahan pula, mendaki bukit ini adalah percuma. Apa yang saya kesalkan ketika mendaki bukit ini adalah ramainya sang pasangan yang bergandingan tangan umpama kawasan itu adalah taman. Saya mengerti jika tangan dihulur untuk membantu tetapi, saya sangat tidak mengerti jika sepanjang perjalanan berpimpin tangan dan menghalang perjalanan orang lain. Lagi teruk, berjalan sambil ketawa-ketiwi seperti kawasan itu adalah hak keluarganya dan mereka bebas melakukan apa saja. Saya selalu berharap disetiap kawasan alam semulajadi yang tertatah rapi mempunyai suasana tenang dan damai. Bukan hura-hara suara manusia teruja ketawa-ketawi seperti ada sesuatu yang sedang mereka raihkan. Lagi teruk, bagi sang pengotor yang tanpa rasa bersalah membuang sampah merata tempat. Itu biadap sekali !

Apa pun, mendaki Bukit Perahu merupakan hal yang indah apatah  lagi, turut serta dalam team ini adalah budak dibawah umur 8 tahun yang ghairahnya terhadap perjalanan tanpa bantuan orang dewasa sangat tinggi.  Meski, ada waktunya mereka berhenti mohon dengan rela dipimpin tangannya atau sesekali didorong dari belakang agar tetap semangat.
Bukit Perahu, Tamparuli Sabah
Jika ketika tiba dipuncak bukit Perahu, tekak anda tiba-tiba berasa dahaga dan inginkan minuman manis yang sejuk, jangan bimbang kerana diatas bukit ini juga terdapat penjaja. Harga minuman tin sedikit lebih mahal tetapi, ketika berfikir tenaga dan jarak mereka mengangkat jualan tersebut, harga itu adalah masih berbaloi.

Usai aktiviti hiking, kami singgah sebentar di Pekan Tamparuli. Hal wajib bagi pengunjung Tamparuli, tidak sah jika sekadar melihat jambatan tamparuli dari kejauhan. Wajib tapak kaki anda memijak jambatan Tamparuli dan juga, tidak sekadar harus memijaknya tanpa mengetahui sejarahnya pula. Kenapa ia dibina ? ada sejarah sedih dibaliknya. Jambatan Tamparuli ada dua, satu darinya digunakan sebagai laluan kenderaan dan satu lagi jambatan gantung dan, saya tidak sedang berimaginasi ketika menuliskan bahawa Jambatan Tamparuli merupakan salah satu jambatan yang terkenal didunia.
Bukit Perahu, Tamparuli Sabah
Saya masih mahu menulis tetapi, mungkin tidak harus saya tumpahkan semuanya pada artikel ini. Nantikan artikel saya tentang bukit Gundul, Sepanggar selepas ini. Hidup ini indah, jangan bazirkan dengan hanya berimaginasi tetapi; keluar, melangkah dan menikmati keindahan alam yang ada dan darinya jangan pula lupa untuk bersyukur.

22 Ogos 2017

Bukit Trig Apin-Apin Keningau, Sabah

Hello everybody ! I will not talk too much, but what I want to say is 'You Will Love It' ! Hiking di Bukit Trig, Apin-Apin Keningau
Bukit Trig Apin-Apin Keningau, Sabah
Sebelum saya teruskan, ada satu pesan buat para penggemar hiking 'anda harus mencuba laluan Bukit Trig Apin-Apin Keningau' ini. Pemandangan terbaik !
Bukit Trig Apin-Apin Keningau, Sabah
Ada kata pernah mengalir dari mulut seseorang 'kenapa terlalu mengagungkan keindahan negara luar?'. Sebenarnya bukan mengagungkan keindahan negara luar semata tetapi, dibaliknya kita bersyukur kepada Tuhan kerana karyaNya bebas dinikmati oleh siapa pun dan negara itu mempunyai keunikan dan keindahan tersendiri.
Bukit Trig Apin-Apin Keningau, Sabah
Membuka mata, melihat dan mengecapi  alam semulajadi yang segar merupakan suatu nikmat yang seringkali dicemburui oleh kebanyakan manusia. Saya dan sekumpulan rakan dari Keningau,  Kota Kinabalu, Inanam dan Kudat bersepakat untuk mendaki Bukit Trig, Apin-Apin Keningau. Setiap kaki yang melangkah diharapkan mencapai tujuan iaitu, puncak.

Bukit Trig Apin-Apin Keningau, Sabah
Namun, harapan tidak selalu berakhir dengan kejayaan. Kami bermula ketika pagi sudah larut, matahari sudah menguasai kepala. Saya pula tidak membawa topi, menyangka ia hanyalah sebuah perjalanan mudah. Tanah waktu itu agak kering menyebabkan jalan berdebu dan licin dek debu kerana waktu itu merupakan musim panas. Kaki yang melangkah harus sangat rapi, jika tidak kemungkinan kemalangan akan berlaku. Bagi sang pemilik rasa gayat, Bukit Trig mungkin bukan medan untuk anda. Tebing bukit agak curam, sebenarnya ia memang curam.
Bukit Trig Apin-Apin Keningau, Sabah
Tetapi, ketika berada diatas puncak bukit itu.........anda akan merasakan satu hal iaitu 'kepuasan'. Bukit Trig memiliki tujuh bukit semuanya (maaf kalau salah) dan rasanya saya hanya mampu sehingga bukit ke empat. Bukan kerana lelahnya kaki maka perjalanan terhenti melainkan, teriknya mentari maka saya harus berpatah balik. Saya tidak mahu terkena strok haba diatas bukit itu. Untuk apa meraih sebuah kejayaan jika akhirnya anda merana seumur hidup. Untuk setiap situasi paling kurang kita pasti mempunyai dua pilihan dan kerana itu saya tidak memaksakan kaki saya untuk terus berjalan maju. Bagi kawan-kawan yang telah berjaya, anda memang hebat ! anda memang bukan sang putera/i lilin (haha). Bagi yang beranjak turun lebih awal tanpa memperjuangkan kata 'puncak', mungkin ada sebab tersendiri 'kenapa' ?
Bukit Trig Apin-Apin Keningau, Sabah
Bagi anda yang mahu ke Bukit Trig, Apin-Apin Keningau..pastikan kesihatan anda tiada masalah. Jangan lupa bawa topi juga, kerana matahari bersinar dengan sangat cemerlang dibukit itu. Pakai kasut yang tepat dan sentiasa bawa air. Amalkan hidup sihat dengan berhiking tetapi, tetap tidak melupakn apa yang pertama dan utama dalam hidup ini. Oh ya, untuk hiking ke Bukit Trig Apin-Apin anda akan dikenakan yuran masuk RM3 bagi seorang dewasa dan RM1.50 bagi kanak-kanak. Jika mahu sijil, anda perlu membayar sijil tersebut dan ia tidak termasuk dalam harga yuran kemasukan.

11 Julai 2017

Aki-Odu Garden, Pekan Nabalu, SABAH

Ada kabus bertamu disini dan sungguh, itu bukan hal yang menghairankan kerana didepan tempat ini tersuguh gah  Gunung Kinabalu ikon kebanggaan negeri Sabah dibawah bayu. Tempat ini dinamakan Aki-Odu Garden sebagai sebuah jalur mengingat warisan moyang kepada generasi penerusnya, Aki-Odu bermaksud datuk-nenek dalam bahasa Dusun.
Aki-Odu Garden,  Pekan Nabalu, SABAH
Kabus ! kabus ! kabus ! disini juga boleh main hammock
Tempat ini lebih kepada camp-site dalam kebun dan sangat sesuai buat penggemar ketenangan dan damai. Saya sebagai sang pencinta dunia segar sangat suka suasana kawasan ini, nyaman dan jauh dari pencemaran alam kota.
Aki-Odu Garden,  Pekan Nabalu, SABAH
Kawasan penanaman sayur organik
Aki-Odu Garden,  Pekan Nabalu, SABAH
Sayur Organik
Aki-Odu Garden,  Pekan Nabalu, SABAH
Strawberry !
Bagi manusiawi moden yang tidak pernah berkelana dengan alam kampung, mendengar bunyi cengkerik dipetang hari, memegang tanah sehingga jeleknya kuku tersumbat dengan tanah atau menggunakan air tanpa rawatan klorin sebagai agen disinfeksi untuk membunuh patogen, tempat ini mungkin tidak mendapat tempat dihati kalian. Namun, jika anda adalah manusia yang inginkan pengalaman kampung, bercucuk-tanam, atau rindukan suasana novel seperti membaca buku dibawah pohon yang rendang sambil berhayun lembut didalam hammock dan sesekali bayu menampar lembut wajah....tempat ini sangat sesuai dijadikan medan menikmati suasana tersebut.
Aki-Odu Garden,  Pekan Nabalu, SABAH
Ruang santai dan makan
Pernah ke Thailand ? Vietnam ? Indonesia ? dan beberapa negara Asean yang mementingkan agriculture sebagai sumber pelancongan dan ekonomi ? sebenarnya negeri Sabah juga sangat berpotensi kearah itu cuma, ia kurang dikomersilkan. Aki-Odu Garden masih diawal rancangan sebuah kisah dan ia masih baru untuk mencari nama dibicara setiap bibir. Untuk waktu masa ini, ia hanya terbuka kepada kawan-kawan rapat dan keluarga yang mahu bermalam dibawah atap langit kerana, disini memang tiada rumah kalau pun ada, itu hanyalah pondok atau kemah. Kawasan ini hanya lebih-kurang 15 minit menuju Pekan Nabalu.  Kalau mahu ke Kundasang juga, sudah sangat dekat.
Aki-Odu Garden,  Pekan Nabalu, SABAH
Sunrise dari Gunung Kinabalu
Saya suka tempat ini, sejuk, kampung, tenang dan damai. Berhadapan dengan gunung Kinabalu dan dari kawasan ini juga, kita boleh melihat Gunung Trusmadi. Indah ? saya tidak ingin berlebihan dalam kata, lebih baik kalian sendiri menikmatinya dan menilainya kemudian.







10 Jun 2017

Handmade Products by Secrets Of Borneo ~ KOKOA BAH !

Siapa peminat  produk kokoa disini ? atau siapa pula yang belum mengenali apa itu produk kokoa ? Ini, saya mahu war-warkan kepada seluruh manusia tidak kira tua dan muda, lelaki dan perempuan dengan bangganya saya mahu memperkenalkan 

Handmade Products by Secret Of Borneo : KOKOA BAH !

Ia merupakan produk penjagaan kecantikan  dan kulit yang berasaskan kokoa dan dibuat oleh anak jati kelahiran Sabah negeri di Bawah Bayu. Jujur saja, ketika pertama kali menggunakan produk ini harumannya terserlah menguasai persekitaran. Sungguh, aromanya mengikat hati menjadi suka dan mahu memiliki kesemua set produk Secret of Borneo.
Handmade Products by Secrets Of Borneo ~ KOKOA BAH !

COCOA BUTTER SCRUB
Handmade Products by Secrets Of Borneo
Handmade cocoa body scrub ini mengandungi brown sugar, sweet almond oil, cocoa powder dan semestinya Vitamin E untuk membantu kulit menjadi semakin lembut dan sihat.
Handmade Products by Secrets Of Borneo
What else you need to know ? ohhhh, how to use it ? hmmm, so easy---so very very easy-lah. After shower/bath, pat dry body and leaving little moisture from water. After that, pour generous amount of scrub onto palm of hands and begin scrub all over body or face. Scrub, scrub, scrub ! scrub here and scrub there.....ahhh in this scrub, cocoa acts as a mild exfoliant, removing dead skin cells and exposing fresh, soft skin. Enjoy the chocolatey aroma and don't worry about a messy bathroom floor. After scrubing for a few minutes, now clean body/face with water from shower. Done ! simple and easy. Next, step out-lah from the bathroom and put on your favourite body lotion or moisturizer.
Handmade Products by Secrets Of Borneo
scrub muka dulu
It is too essential that in our busy schedule we should take care our body. Actually, I use many scrubs but results are not great. So, from now onwards I prefer to use home-made body/facial scrub. Thanks Handmade Products by Secrets of Borneo for providing Cocoa Body/facial Scrub ! auuuh, I am in love.

How about the price ?

Not expensive-lah.  

Introductory price: RM20 / 150grm
Normal price: RM25  / 150grm

COCOA BUTTER SOAP

Cocoa butter soap boleh digunakan untuk badan dan wajah. Bagi manusia yang rajin menggali ilmu, cocoa butter terkenal dengan banyak kebaikan termasuk sebagai moisturize, anti-aging serta mengurangkan stretch marks. Untuk Cocoa Butter Soap ia terdiri daripada kandungan cocoa butter, shea butter, cocoa powder, chia seed dan vitamin E. Aroma yang harum juga mampu menjadikan ia sebagai terapi yang sempurna setelah seharian bersengkang-mata dengan dunia pekerjaan. The best is, cocoa butter soap ini mengandungi vitamin E, antioksidan dan membantu menjaga kelembapan kulit sepanjang hari.
Handmade Products by Secrets Of Borneo
Cocoa butter soap sesuai untuk semua jenis kulit. Selain itu, bentuknya yang comel sangat sesuai untuk dijadikan sebagai hadiah. Biasanya ketika berada diluar negara cenderahati yang sering saya bawa adalah Sabah Tea sebagai sebuah jalur memperkenalkan produk negeri kepada masyarakat luar. Selepas ini saya boleh membawa Handmade Products by Secrets of Borneo sebagai hadiah kenangan.

Tidak hanya kulit wajah dan tubuh menjadi perhatian tetapi, sebagai seorang wanita yang pentingkan penampilan, bibir juga harus tetap kekal segar dan sihat.  Produk ini wajib dimiliki ! hakikatnya, set Cocoa Butter Lip Treatment  ini akan memanjakan bibir kita dengan rasa chocolate yang nikmat dan mampu merawat kesihatan kulit bibir. opps, tolong jangan dimakan scrub itu ya.....aromanya memang sangat menggoda tetapi, itu tidak bermakna anda harus memakannya. Jika termakan juga, tidak apa-apa ia tidak akan membunuh......andai nafsu sudah tidak tertahan untuk memakannya, dipersilakan mencubanya tetapi jangan pernah salahkan artikel ini atau Secret of Borneo (haha). 

 COCOA BUTTER LIP TREATMENT

RM 38 satu set (yes ! ini hanya harga pengenalan)
RM 15 setiap satu (jika dibeli berasingan)
Kalau mahu jimat, disyorkan untuk membeli produk satu set. 
Handmade Products by Secrets Of Borneo ~ KOKOA BAH !
Set Cocoa Butter Lip Treatment mengandungi

Cocoa Lip Butter 
(for day use / tinted brown / cocoa butter/ sweet almond oil / Vitamin E)

Overnight Lip Conditioner 
(for bedtime use / no colour/ cocoa butter/ sweet almond oil/ Vitamin E

Cocoa Butter Lip Scrub 
(for regular lip scrub to rid of dry, chapped, dark lips / must be followed by a lip butter after every scrub to prevent dry lips)

Healthy lips, rosy and dry and not chapped is everyone's dream. Lips are one part of our body that we know quite sensitive, well if exposed to heat and sunlight and also because of the chemicals. If the lips are not treated properly then it is likely we will experience a variety problem. So, thank you Secrets of Borneo for this lovely product ! Oh yeah, it smells like a mocha ! 

Tertanya-tanya where to get this products ? untuk warga Kota Kinabalu dan sekitarnya ada perkhidmatan penghantaran atau COD setiap hujung minggu. Just call Ms Nancy for the special delivery via this number 019 5894 930. Untuk sementara waktu ni, kalau mahu walk-in boleh datang ke OhSem Box di Grand Merdeka Mall, Bandar Sierra, Telipok Sabah.
For courier delivery atau untuk peminat Handmade Products by Secret of Borneo yang jauh, boleh-boleh saja order tetapi akan ada bayaran postage with a minumum charge of RM10 for postage. Where to place order ? Send a message and make order here : Secret of Borneo.

Oh, yeah.....I would recommend 100% this products ! now, YES, now....looking forward to order another new ones. Aaawww...can't stop loving it !

28 Ogos 2014

Kota Kinabalu, Sabah – Tempat Melihat Sunset Tercantik Di Dunia



Siapa suka melihat matahari terbenam ? sila cium tangan masing-masing dan sedut nafas dalam-dalam :D . Sunset paling digemari oleh mereka yang sedang asyik berbicara tentang ‘Kaulah Kamuku’ sambil belajar mengerti hati masing-masing . Katanya, feel kekasih lebih terasa ketika berbicara kala matahari terbenam. 

So, bagi korang yang teringin untuk mencari lokasi melihat sunset paling cantik di dunia, anda boleh mengunjungi Kota Kinabalu untuk menikmati pengalaman tersebut. Kota Kinabalu, Sabah berada di tangga ke-6 destinasi melihat matahari tercantik di dunia menurut huffingtonpost .

SUNSET TERCANTIK


Kepada semua penggemar sunset , ini pasti sesuatu yang sangat mengujakan anda. Jika YA, silalah datang melawat Kota Kinabalu. Jangan bimbanglah Kota Kinabalu tidaklah seperti yang digembar-gemburkan oleh keyboard warrior yang nakal dan suka mencari publisiti murahan.  Ia merupakan sebuah kota yang sihat dan terjamin keselamatannya. Kota Kinabalu, sebuah kota yang penuh inspirasi juga, penuh budi bahasa.

14 Ogos 2014

Sepetang di Sipitang, Sabah



1:34 sesudah tengahari…apa waktu-waktu seperti ini disebut petang atau tengahari ? saya kurang pasti. Hehe…..Berada ditengah lautan kertas putih dari pelbagai syarikat, mohon dibereskan pada kadar waktu yang segera.  Saya memulakan kerja pada jam 7:20 pagi ni…dengan semangat, keyakinan dan sedikit kejelitaan beserta  sejuta harapan. :D

Krik..krik..krik… sebelum meneruskan kerja, saya ingin memuaskan jemari gendutku ini untuk menulis sesuatu . Sesuatu yang indah.  

Sepetang di Sipitang , makan sate ramai-ramai, bayar sendiri-sendiri. 

Jom, cuci mata tengok gambar yang sempat di terakam oleh lensa kamera waktu itu. Sebelum itu saya mau cerita sikitlah tentang Sipitang ni.

Sipitang adalah pekan negeri Sabah yang paling dekat dengan sempadan Sabah-Sarawak. Pekan Sipitang terletak sejauh 44 kilometer ke selatan Beaufort, dan 144 kilometer ke selatan ibu kota Sabah, Kota Kinabalu. Long Pasia merupakan salah satu tempat pelancongan di Dearah sipitang. Sipitang terkenal dengan sate dan itu jugalah yang mendorong kami melawat Sipitang. Hanya kerana Sate ! …dan ternyata sate itu hanya alasan semata-mata kerana saya lebih tertarik kepada sunset di Sipitang. 

Nyaman dan damai. Oh yeah, waktu itu ada beberapa pasang ikan juga sedang berjemur sambil berpegangan tangan. (Eh, ikan ada tangan ? seriously, di Sipitang ikannya bertangan dan berkaki) haha.

Ok. Cerita sudah habis, sekarang masa untuk tengok gambar. Selamat menikmati Sipitang yang indah. 
SIPITANG, SOUTH WEST OF SABAH
Amacam, ada gaya supermodel ? hahaha
SIPITANG, SOUTH WEST OF SABAH
Model tiang VS Model kekasih , yang mana menjadi perhatian ? :D

SIPITANG, SOUTH WEST OF SABAH
Tak sangka terjumpa dengan artis Thailand..yippiieee !! 
Sipitang, Sabah Malaysia
Gambar ni istimewa keranaaaaaaaaaa......
Sipitang, Sabah Malaysia
Dia sayang saya, saya pun sayaaaaaaaang dia
Sipitang, Sabah Malaysia
Kalau dah namanya melancong, apa-apa pun mesti digambar...hahaha
Sipitang, Sabah Malaysia
Sate-sate , mari makan sate ! order banyak-banyak, bayar masing-masing
Sipitang, Sabah Malaysia
Ringgit Malaysia dah abis, pakai duit ni pun jadilah !
Sipitang, Sabah Malaysia
Secara kesimpulannya, kami puas hati dengan Sipitang , kata mereka :P