loading...
Memaparkan catatan dengan label ITALY. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label ITALY. Papar semua catatan

18 November 2015

Tiba Waktunya Saya Ke Italy

Italy.

Apa ?? kita akan ke Italy ?

Oh, terima kasih , terima kasih, terima kasih.

Iya. Kita akan ke Italy, bercuti disana. Pusing-pusing kota romantika itu. Jalan-jalan sambil melihat matahari terbenam dan berpakaian gaun panjang bertopi ala-ala ratu England. Tersenyum miring tanpa mengeluarkan semua gigi yang ada.
Tiba waktunya saya ke Italy
Menarik nafas lega kerana akhirnya mampu menginjakkan kaki di kota idaman sejak azali. Di kota dimana hero filem Meteor Garden lakonan Jerry Yan A4 berkejar-kejaran dengan kekasih hatinya yang bodoh dan lurus bendul. Aaah, kota Italy sangat indah pada pandangan mata kasar ku. 

Berapa ya pakej pelancongan ke sana ? setahu saya agak mahal tetapi, semahal apa kah itu. Kalau ia percuma atas tajaan atau mungkin lebih indah disebut sebagai hadiah, saya tidak mahu tahu berapa jumlah tersebut. Cukup sekadar menikmati segala pemberian tersebut.

2015 bukan tahun yang tepat untuk melawat Italy. Sekurang-kurangnya itu kata kewangan saya. Ikutkan rasa, bila-bila pun saya mahu. Malangnya, saya belum menjadi seperti orang lain yang bila mahu boleh terus dapat. Ciss ! terkadang saya iri dengan mereka tetapi untuk apa iri ? kerana mereka kaya ? eh, tidak. Pastinya tidak. errr mungkin sedikitlah . Apa pun, saya bahagia dengan keadaan sekarang atau sebenarnya saya sedang berpura-pura bahagia ? 

Tidak !

Saya sedang bahagia juga sedang belajar membangun diri kepuncak jaya atau mungkin ia lebih tepat jika kita sebut sebagai ke Italy. Eh, sungguh inginkah saya ke sana, kenegeri cinta itu ?

dia : marilah ke Italy. Saya belanja.

Hati melonjak setinggi awan kota Jesselton. Saya lebih dari mau jika kau benar-benar maksudkannya.

aarrhh....tewas dalam bayangan pintu semata-mata. Ternyata ia bukan kenyataan. Ternyata ia hanya 'andainya...' 'jikalau...' dan yang sama maksudnya.

Harusnya saya berusaha sendiri dan berbicara pada hati sendiri dan berharap Tuhan juga turut merasakan keinginan hati ini. Jika Ia berkenan, suatu hari saya pasti melawat Italy.

Pasti !

Pasti, pasti, pasti !

Yang pasti setiap tahun saya harus melawat satu negara yang bukan kelahiranku. Yang namanya luar negara harus kujejaki minima satu negara dalam satu tahun.

Saya malas bermimpi yang bukan-bukan. Saya mahu bermimpi dan mampu menjadikan mimpi itu bukan lagi tanda tanya ~~~ sudah pergi Italy ?

Indahnya jika jawapannya adalah

........ya, beberapa minggu yang lalu.

haha..mimpi itu siapa pun boleh cuma menjadikannya realiti sungguh harus ada komitmen yang tinggi.

Untuk yang satu ini saya belajar untuk berkomitmen, menabung dan mencari orang kaya itu. haha. Maksud saya kaya moral dan ..........

Ciao !