29 Oktober 2015

Damnoen Saduak Floating Market, Bangkok Thailand

Benar, saya selalu melihat dokumentari tentangnya ! betapa terkenalnya floating Market di Bangkok dan kalau ke Bangkok tidak sah jika tidak naik perahu sambil melihat jualan disepanjang sungai tersebut. Saya mendengar tentangnya, saya membaca tentangnya..........dan akhirnya saya sendiri menulis tentangnya setelah berjaya menjejakinya.

Damnoen Saduak Floating Market, Bangkok Thailand
Kota Bangkok terlalu banyak sajian untuk mata terutama para penggemar shopping dan sungguh, jika dilihat dimana-mana mudah sekali untuk anda mendapatkan sesuatu dengan harga yang murah. Saya membeli bila saya suka dan benda itu dianggap berbaloi untuk saya miliki dan itu cukup membuat anda tahu bahawa saya bukanlah kaki shopping. Saya lebih suka kepada alam dan bersahabat dengannya, menikmatinya dalam hadir jejak langkahku. 
Damnoen Saduak Floating Market, Bangkok Thailand
Ini bukanlah kehadiran pertama saya dinegara Thailand, ia adalah yang ke dua selang beberapa minggu sekembalinya dari Chiang Mai bertemu gajah dan menyentuhnya untuk pertama kali dalam hidup. mmm....yang penting saya akhirnya berjaya menunggangnya dan menikmati keindahan kumpulan gajah yang bijak. 

Damnoen Saduak agak jauh dari Kota Bangkok tetapi agak berbaloi membayar perkhidmatan kereta menuju tempat itu berbanding membuang duit semata-mata untuk melihat show para pondan ditengah kerlipan malam kota Bangkok. 

Damnoen Saduak Floating Market, Bangkok Thailand
Untuk menaiki perahu di Damnoen Saduak Floating Market, tiket harus ada. Bayaran saya kurang pasti sebabnya kami bayar lump sum RM70 seorang dan itu termasuk transport dari Hotel Baiyoke hingga ke Damnoen Saduak. Bertolak dari hotel selepas sarapan pagi kira-kira jam 7.30 am dan tiba di floating market kira-kira jam 10 am. Jauh memang agak jauh tapi, demi sebuah keinginan dan pengalaman itu bukanlah masalah besar. hehe. bukankah, jauh perjalanan luas pemandangan ? jika demikian kenapa harus difikirkan sangat soal duit dan masa ^^ . Paling penting nikmati setiap peluang yang ada sambil menebarkan senyum pada orang sekitar. Jangan biarkan senyuman kita hanya pada orang terdekat saja, sekali-sekala berikan juga ia pada orang yang kita temukan buat pertama kali...siapa tahu, dia lagi membutuhkanya. 
Damnoen Saduak Floating Market, Bangkok Thailand
Damnoen Saduak Floating Market atau pasar terapung ni menawarkan banyak sekali pilihan sehingga rambang mata memandang. Namun, harus diingat juga bahawa kawasan ini merupakan kawasan pelancongan dan harga yang ditawarkan terkadang lebih mahal dari barang-barang yang dijual dikedai biasa. Walau bagaimanapun, jika anda bijak tawar-menawar anda pasti mendapat harga yang murah. Jangan terus beli dan berlagak seperti orang kaya yang tak pernah  habis duitnya.

Damnoen Saduak Floating Market, Bangkok Thailand
Kawasan ini sangat sesak dengan pengunjung dan kebanyakannya adalah orang puteh, terkadang perahu dan boat bergesel diantara satu dengan yang lain. Pengalaman disini memang  sangat mengujakan ! oopss, terkadang para peniaga akan menarik perahu yang dinaiki dan menyuruh anda untuk membeli barang jualan mereka. Boleh melihat-lihat barang jualan mereka tetapi, terkadang rasa serba salah setelah melihat dan bertanya tetapi, tidak membeli barang jualan mereka. The best is, jangan bertanya dan cukup melihat dari jauh. Tak perlulah pura-pura berminat untuk membelinya jika hati memang tiada keinginan untuk membelinya. Buang masa para peniaga melayan anda dan menghalang lalu-lintas bot/perahu yang lain. Cukup sekadar senyum dan geleng kepala menandakan anda tidak minat. 
Damnoen Saduak Floating Market, Bangkok Thailand
Apa pun, pengalaman menaiki perahu shopping di  Damnoen Saduak memang hebat ! pertama kali kepasar naik perahu (hehe). Sepanjang hilir sungai penuh sesak dengan peniaga dan bahan jualan masing-masing. 
Damnoen Saduak Floating Market, Bangkok Thailand
Pemandu perahu kami adalah seorang wanita dan sangat mesra sebenarnya. Masalahnya dia tidak pandai berbahasa inggeris...satu-satunya bahasa inggeris yang dia tahu adalah mango dan itu ketika dia membawa kami mengelilingi kampung air Damnoen Saduak...dia terlihat mangga dan mengatakan mango ! yeahh......dia tahu berbahasa inggeris satu perkataan. :P

Makanan, buah-buahan, pakaian, cenderahati dan pelbagai jenis jualan boleh dilihat di pasar terapung Damnoen Saduak. Bagi penggemar shopping mungkin ini adalah tempat yang sesuai untuk anda. Silap sikit, dari pagi hinnga malam masih didalam perahu untuk shopping. Oh, selepas puas menaiki perahu mengelilingi pasar terapung, pemandu perahu akan menghantar ke stesen akhir dan jangan pernah lupa tips untuk pemandu tersebut. Suka hatilah berapa nilai yang hendak diberi tapi, harus ada. ya, itu kata orang sana TIPS harus ada sebagai tanda terima kasih. 
Damnoen Saduak Floating Market, Bangkok Thailand
Next destination, Vietnam......... tapi, sebelum tu saya akan ke Indonesia sekali lagi. Kota kreatif yang banyak cerita pastinya.

27 Oktober 2015

Bertemu Pendaki Solo Gunung Everest - Ravichandran

Saya suka filem Everest dan ingin sekali memiliki buku-buku tulisan para pendaki Gunung Everest seperti The Thin Air, The Climb dan sebagainya, siapa pun dia dan dari mana pun asalnya tulisannya pasti menginspirasikan. 
Pendaki Solo Gunung Everest - Ravichandran
Photo from Ravi's FB
Filem Everest jika  diamati benar, film ini memberikan banyak sekali pandangan tentang naik gunung, teknik pendakian, teknik survival, teknik persiapan sampai pengurusan pendakian. Seharusnya para penonton tidak hanya terkagum melihat bagaimana gagahnya Everest dan berbunga hati ingin mendaki, lihat juga bagaimana detail dan rapinya pembahagian tugas yang dilakukan dalam pendakian. Ya, kerana pendakian itu tak semata soal menggapai puncak. 

Pendaki Solo Gunung Everest - Ravichandran
Kisahnya penuh inspirasi !
Pendaki Everest mungkin ramai tetapi, yang berjaya hingga puncak tertinggi boleh dikira dengan mudah. Beberapa tahun yang lalu saya berjaya bertemu dengan pendaki Malaysia yang berjaya menakluki Gunung Everest pada tahun 1997 - M. Magendran , mendaki bersama sebagai satu team ke Puncak Gunung Kinabalu. Saya pernah terbaca satu tulisan berbunyi demikian : Naik gunung adalah olaraga yang paling jujur kerana tanpa penonton''. Mungkin ada benarnya. Tanpa penonton tetapi, tetap melangkah hingga puncak tertinggi. 

26 Oktober 2015, saya dan beberapa rakan menghadiri Motivational Talk oleh pendaki negara T. Ravichandran seorang pendaki solo yang  telah berjaya menakluk Gunung Everest sebanyak dua kali dan akan mendaki gunung Everest untuk kali ketiga  dan tanpa oksigen. whoaaah ! mau join ? hehe ^^ kalau mampu bolehlah cuba-cuba :P
Pendaki Solo Gunung Everest - Ravichandran
Dalam Motivational Talk ini banyak hal yang dikongsikan bermula dari pengalamannya mendaki gunung-gunung diseluruh dunia, bagaimana dia kehilangan teman-teman disepanjang ekspedisinya menakluki puncak-puncak gunung, mountain sickness and challenge in mountaineering, risiko-risiko yang dialami ketika mendaki dan banyak lagi.  Sempat terfikir olehku, untuk apa sebenarnya seorang pendaki mendaki, bersusah-payah bahkan sehingga mengalami risiko kematian. 

Jerzy Kukuczka, seorang pendaki Poland yang berjaya menjadi orang pertama yang berjaya menggapai The Crown of Himalayas pernah berkata, ''I went to the mountains and climb them, thats all''. Hanya itu ? oh, sederhana sekali. 

Pendaki Solo Gunung Everest - Ravichandran
YB Datuk Pang, Assistance to Minister of Tourism, Culture & Enviroment Malaysia (2nd left), Ravichandran Tharumalingam, Taib Wahab Deputy President National Tourism Council (NTC) Malaysia & Dr Jamili Nais CEO Sabah Park
Taib Wahab, Deputy President National Tourism Council (NTC) Malaysia bertanya 'apa perasaan korang bila sampai dipuncak gunung? jawapan kami adalah kepuasan. Hanya itu ? yup, hanya itu. Ingin memuaskan diri sendiri. Namun, disepanjang perjalanan menuju puncak pelbagai kisah dan pengalaman berlaku dan itu membuat diri kita semakin baik. 

Pendaki Solo Gunung Everest - Ravichandran
antara yang sempat bergambar ^^ :D
Bertemu dengan Ravichandran merupakan pengalaman yang indah, mendengar kisah yang menginspirasikan tidak sekadar melalui media tetapi face to face. Saya tidak tahu bagaimana menuliskan semuanya disini. Seorang ikon negara yang berjaya mengharumkan nama Malaysia dipuncak dunia, tidak sombong dan saya berjaya bertemu dengannya. Yeah ! Thanks Mr Ravi. God bless you.
Pendaki Solo Gunung Everest - Ravichandran
Bersama Ice man Malaysia
Pendaki Solo Gunung Everest - Ravichandran
Kisah lanjut tentang Ravi boleh dilihat melalui fan page Challenge Your Summit - Ravi Everest  

Sejengkal lebih dekat
Menyentuh langit
Meremas awan

Jika ingin kekal positif, tetaplah bersama dengan mereka yang positif !

22 Oktober 2015

Pencabut Ubi Profesional Bakal Bertukar Status

Tarik nafas, hembus nafas, tarik lagi, hembus lagi ...sehinggalah suatu detik yang terpilih ia akan berhenti untuk selamanya. 

Kadang kita merasa hidup ini tidak selalu berjalan mulus seperti  apa yang diinginkan sesaat di dalam kesepian, tersesat tanpa tujuan, dan galau tanpa jawapan tetapi, jika kita mampu mempergunakan "sesaat" ini untuk lebih mendekatkan diri kita dengan diri kita yang terdalam maka kita akan mengerti. Cubalah untuk lebih mengerti dirimu, baca lebih banyak buku, pergi melakukan hal-hal yang bererti, lupakan orang yang perlu dilupakan maka, apa yang telah kita lakukan selama didalam "sesaat" ini akan menerangi jalan di depan kita dan membuat diri kita lebih dewasa dan bijaksana.

Jadi, apa yang kita alami sekarang ini tidak seburuk dengan apa yang kita bayangkan... kelihatan hidup ini memang sedang tidak baik, sebenarnya kita sedang dibawa menuju apa yang kita inginkan.

ooh, ternyata lamanya tidak menulis menghasilkan pula post ini, tulisan kedua untuk hari ini. Sedikit kata-kata untuk meninjau masa depan (cewah!). Ditengah 'relaxnya' hari ini tanpa kerja mengarahkan  kepala dan jemari ini untuk berfikir dan menulis. 
Pencabut ubi kayu
Dahulu saya hanyalah seorang budak yang hebat bermain 'zero point' tanpa selalu menerima kekalahan. Hari ini permainan itu hanya tinggal kenangan. Dahulu saya merupakan seorang budak kampung yang rajin mencari biji getah untuk dipertandingkan dengan kawan-kawan 'siapa pecah, dia kalah'. Hari ini ia hanya sebuah kenangan. Dahulu saya merupakan seorang budak yang hanya ingin selalu dibawa oleh ibubapa ke pekan kecil untuk menikmati betapa indahnya hidup itu. Hari ini ia bukanlah sesuatu yang menghairahkan lagi. 

Ternyata segala sesuatu punya waktunya. Apa yang menarik dan selalu membuat hati tertawa dahulu, hari ini ia tidak seperti itu lagi. Segala sesuatu mengikut peredaran waktu yang tepat untuk dialami oleh kita. 

errr..sebenarnya saya hanya ingin menulis  bahawa kawan saya mencabut ubi kayu dahulu tidak lama lagi akan bertukar status menjadi ma-ma... (weew) :D kami merupakan geng pencabut ubi dikala yang lain sibuk membuat khemah kecil untuk bermain mama-mama (haha). 

Pencabut ubi kayu profesional....haha , maafkan saya tentang tajuk diatas ia hanya satu dari beratus rahsia kita dikala jonjongot...wakakaka.... Love you ! :D

Oh Chiang Mai, Asal Dari Filipina ?

Hari ini setelah sekian lamanya tidak menulis, saya menulis kembali. Disini. Tempat yang selalu membuat saya bebas menyuarakan segala rasa, tanpa peduli. Biadap kata-kataku, tiada siapa dapat menghalangnya. Namun, saya selalunya bersikap baik pada kata-kata untuk tatapan kalian.

Mt Sutherp
Tulisan ini sepatutnya saya tulis tiga bulan yang lalu (mungkin) sebelum saya kembali untuk ke dua kalinya ke negara gajah itu pada bulan July (nanti saya tulis kisah itu, sabar). Namun, jika sekadar mencoretkannya disini, tiada makna kata cepat atau lambat. Suatu hari ia hanyalah sebuah kenangan. Justeru, saya mengambil keputusan untuk menceritakan disini. Baca dengan jiwa juga ya biar segala rasa yang saya alami dan nikmati ketika berada di Chiang Mai dan Chiang Rai, Thailand meresap dalam hati dan rasa ingin bergurau-senda tawa riang di kota itu terbit dalam hatimu. gitu ? :D

Oh, Chiang Mai

Saya suka menyebut kota Chiang Mai sebagai kota yang sopan dan ramah. Penuh budi bahasa lembut dan suka tersenyum. Ia bukanlah kota yang sibuk jika mahu dibandingkan dengan Kota Bangkok. Ia sangat sentimental sesuai dengan jiwa saya yang agak romantik dan sentimental (hahaha). Part sentimental dan romantiknya jiwaku merupakan bahagian yang tidak patut dipercayai kerana ia bukanlah demikian, makanya jangan terpengaruh.

Chiang Mai terkenal sebagai tempat banyak filem difilemkan, kotanya indah dan bersih. Belum begitu banyak pembangunan. Tidak pula sehebat kota lain dengan saujana mata memandang kota dengan banyak bangunan mencakar langit. Untungnya, ia tidak seperti itu kerana jika YA saya tentu bosan. Syukur kota Chiang Mai dan Ching Rai mewah dengan alam hijau dan masih kurang pembangunan dari segi bandar dengan bangunan tinggi-tingginya.

Chian Mai Thailand
Orangnya ramah, suka menegur tetapi malang sungguh saya belum pandai berbahasa Thailand. Andai pandai sepandai mereka, pastinya banyak cerita keluar dari mulutku tentang kisah negeriku hinggalah kisah cintaku  (OooOh ha ?). Perjalanan selama hampir seminggu di Chiang Mai memberi seribu kenangan dan pengalaman yang berharga dan indah.

Backpacker ?

Tidaklah. Kami ikut travel agent yang bernama Good Season. Tour guidenya memang terbaik-lah ! itu saya belum catatkan ciri-ciri senyumannya yang manis dan ....  (?) hehe. dia berbahasa inggeris dan sangat ramah. Mukanya ala-ala bangsa saya jugalah hensem dan bijak. Gitu ? (teka apakah bangsa saya ?) hehehe. Pemandu kereta yang kami naiki juga sangat peramah, suka berbicara tetapi kata yang saya fahami cumalah sawadika(p), selebihnya saya sepertinya mendengar gajah berbicara kerana sepatah pun saya tidak fahami. Suka membantu dan (oh, ya bila dia melihat saya kepanasan dibawah teriknya mentari Chiang Mai dia dengan baiknya memberi payung....eh, siapa-siapa pun akan melakukan itu untuk tuan puteri seperti saya...hahaha) . Itu sudah cukup membuat saya suka pada Chiang Mai.

Hanya itu ?

Sebenarnya tidak. Kota Chiang Mai sangat tenang. Lemah lembut dan segar. Terasa seperti berada dikampung halaman sendiri cuma bezanya, bahasa dan makanan. Tempat tinggal kami adalah Holiday Garden Hotel, menghadap Gunung Sutherp. Makanannya sedap, murah-murah dan boleh dijangkau oleh bajet pada minggu itu. Sempat menikmati rasa sebagai seorang pelancong yang benar-benar melancong. Tapi kan, kadang-kadang diri tak terasa benar-benar sebagai pelancong kala berada di Thailand kerana wajah-wajah orang disana seakan-akan bila saya melihat cermin saya melihat rupa mereka juga, lebih kurang begitulah definisinya wajah orang Thailand dengan wajah Borneo seperti saya. Mereka fikir 'eh, ini orang Thailand bahagian mana ni' (gitu) hehe... ok ok kita adalah penghuni negara Asean jadi, wajar jika wajah kita saling ada iras-iras sikit. Ala-ala keluarga lah.

Masalahnya tour guide dan juga pemandu ketika itu berfikir bahawa saya ini orang Filipina? cepat-cepat tengok cermin, beginikah muka orang Filipina ? tak puas hati. Senyum sikit sambil berselfie, tengok hasilnya....beginikah wajah orang Filipina ? oooooh pasti mereka ini terpengaruh dengan filem Filipina, pelakonnya cun-cun belaka. Seksi-seksi belaka. Merah-merah bibirnya. Ceh ! baiklah, wajah saya seperti orang Filipina. errr, kalau saya ke Filipina adakah mereka akan berkata eh, muka ini seperti wajah mereka ? saya pasti tidak juga tapi, kalau saya ke Indonesia mereka pasti mengingat saya adalah warga Indonesia. opps !^^ eh, tapi kemudian mereka juga berkata bahawa wajahku juga sama dengan orang Thailand. *lalu ketika menulis perenggan ini, saya merasakan bahawa ketika anda membacanya kemungkinan besar ada sedikit rasa mual dan mahu muntah, pesanku...nikmati saja rasa itu* XD

Beberapa jam setelah mendarat di Lapangan terbang antarabangsa Chiang Mai, tempat pertama yang dilawat adalah 3D Museum. Sudah namanya 3D maka tempat itu tidak dilihat hanya satu dimensi tetapi 3.  Senang bicara bangunan penuh dengan lukisan yang mewakilkan banyak perasaan dan keadaan. Toleh kiri, sudah berada di Mesir, jalan kanan sikit tiba-tiba sudah berada di Australia, kejap ada dikayangan kejap lagi ada dilautan pasifik. Weew ! kejap terasa bagai dewi kejap terasa bagai jelitawan duyung. Hakikatnya, memang best! yang tidak syok bila mana waktu yang diberikan sangat terhad kerana semuanya harus ikut jadual agen.. next time mau jalan-jalan sendiri tanpa diikat tali masa sang travel agent.

Sepanjang berada di Chiang Mai banyak tempat yang dilawati termasuklah tempat yang selalu saya impikan untuk melihatnya dari dekat iaitu suku leher panjang atau the long neck Karen Tribal Village. Etnik dan budaya leher panjang sudah tidak banyak kerana etnik dan amalan memanjangkan leher turut dianggap alien oleh kerajaan Thailand. Suku ini hanya boleh dilihat dikampung-kampung tertentu atau dikawasan pelancongan sebagai salah satu tarikan pelancongan. Saya selalu tertarik untuk mengetahui budaya etnik ini dan kumpulan leher panjang ini tidak hanya terdapat di Thailand tapi juga, di Myanmar dan Laos. Leher mereka dikelilingi oleh gegelung tembaga yang berat semenjak dari kanak-kanak. Pada mereka semakin leher panjang, semakin jelitalah mereka.

Karen long neck tribe
Perempuan etnik leher panjang lawa-lawa, putih-putih melati lagi, cuma golongan ini agak terbelakang dari segi pendidikan dan kemajuan. Ada masa dan duit, saya pasti akan datang melawat Chiang Mai sekali lagi. Dahulu melihat mereka dari dalam majalah atau sejarah dan juga dokumentari dalam tv, ternyata tahun 2015 saya berjaya melawat mereka dan berbalas senyum pula dengan mereka. Aaawwww, saya bahagia dan bersyukur kerana keinginanku untuk melihat etnik ini terwujud dalam realita kehidupan sebenar.

Eksplorasi Chiang Mai tidak setakat berhenti pada melihat gajah dan kuil putih juga, tandas emas tetapi turut merentasi Sungai Mekong menuju negara Laos. Dalam itinerary hanya jalan-jalan dalam Chiang Mai dan sekitarnya dan tiada pula dimasukkan nama Laos dan Myanmar dalam rancangan. Namun, cuaca dan pocket money yang agak mengIYAkan perjalanan menembus negara jiran ternyata menambah pengalaman kembaraku kali ini. Menyusur sungai Mekong merupakan suatu pengalaman baru bagi saya kerana selama ini saya belum pernah menaiki bot sungai. yang ada hanyalah bot diatas lautan. Sungai Mekong warnanya seperti milo, menarik, luas dan panjang. Cerita lanjut akan saya ceritakan kemudian, mengingat tentangnya membuat saya tidak sabar bercuti lagi dan lagi dan lagi (hehe).
Muka Pilipin
Salam dari perantauan. ceeeeeh ! itu adalah kata-kata jika saya seorang perantau dinegeri orang. Hakikatnya sehingga detik ini saya bukanlah perantau atau mungkinkah setiap kita boleh dikatakan sebagai perantau dibumi Allah ini ? kerana kita bukanlah pemastautin kekal dibumi nan favourite sang laskar pencari cinta dunia fana.