23 November 2012

Jakarta-Bandung , Kota Kreatif yang sesak



Lama tak menitipkan isi minda diruangan ini. Masa dan kemalasan menjadi alasan mengapa coretan-coretanku semakin kurang menempel disini. Melupakan? Itu tidak mungkin kerana otakku masih bervisi untuk menulis dan terus menulis meski, daging-daging kata kurang bermanfaat kepada pandangan mata yang membaca. 10 hingga 15 bulan 11 ditahun 2012  merupakan tarikh dimana diriku tidak berada di tanah airku. Saya selama beberapa hari itu telah berjaya menyedut oksigen kota Jakarta dan Bandung, Indonesia. Kotanya indah dan padat. Moden dan istimewa. Kreatif dan menarik. Itu kata-kata yang baik untuk Negara itu. Orangnya mudah tersenyum. Korupsi jangan cerita kerana itu biasa dinegara itu.

Cerita bersambung dan tidak tersusun. Tapi pesanku, baca saja dan nikmati ceritaku.

Tidak menarik pada struktur susunan kata tetapi, cukup untuk membuat anda turut ingin melawat kota itu. Anda berhak untuk cemburu. Sepanjang saya disana, yang dilihat bukan kemiskinan melainkan usaha, ketekunan dan kekreatifan. Rumah penginapan jauh dipuncak bukit, melalui beberapa buah kampung. Villa itu sungguh cantik. Istilah ‘buat macam rumah sendiri’ itu benar-benar kami alami. Rumah itu dibangunkan oleh orang belanda dan kemudian direnovasi oleh orang Jerman berpuluh-puluh tahun yang dahulu. Rasanya rumah itu dahulunya sebagai kilang membuat kasut. Rumahnya besar dan penghuninya 7 orang. Dan itu adalah team ku. 2 lelaki. 5 perempuan rock. Haha

Kawasan itu juga merupakan tempat latihan pertanian untuk orang-orang buta. Jadi? Sekelilingnya ada batas-batas tanaman yang indah. Ada rumah diatas pokok. Ada kolam. Dan yang pasti diwaktu pagi yang dingin ada didihan-didihan air didekat rumah tersebut. Itu adalah kawasan gunung berapi. Normal bagi Negara Indonesia. Jadi tidak perlu risau, nikmati saja ! kami bertuah menghuni rumah itu.. dan yang pasti disetiap malam ada pelawat misteri dibalik celah-celah kesunyian malam. Atau  itu hanya mainan lensa camera yang kurang canggih ? Pocong ? . sama seperti didalam drama seram Indonesia. Kami memang bertuah dan istimewa.

Cerita bersambung

Ke Tangkuban Parahu dan sempat turun ke kawah Domas. Perjalanan lebih kurang 1 jam daripada HQ Tangkuban Parahu. Menikmati keajaiban Tuhan dan merasakan sendiri panasnya kawah tersebut.  Sempat mendapat urutan kaki dan tangan menggunakan lumpur daripada guide yang ada. Disini juga kebanyakan daripada kami jatuh bankrap. Status jutawan terlucut dengan cepatnya bila prosses jual-beli berlaku disana…adooooooooooi malam ! apapun pengalaman kelas 1 berjaya kami peroleh. Kau ada ? :p
Blah blah blaa….shopping. saya tak berminat shopping. Jadi saya tak akan cerita pasal shopping kerana di sana memang merupakan syurga bagi mereka yang kaki shopping.

Bersambung lagi.

Ke Kawah Putih. Ok tak nak cerita pasal kawah putih. Blah…blah blah bla…

Ke kebun tea. Saya memberitahu kawan Indonesiaku yang kami ke ladang teh. Ia disebut kebun teh instead of ladang teh. Bagiku sama saja. Tempatnya indah  dan ramai muda-mudi sedang memetik cinta dicelah-celah kebun teh itu. Itu hidup mereka. Bercinta diantara dedaunan rimbun, daun teh menjadi saksi keagungan cinta Romeo  and Juliet kampungan.
Seterusnya…

Kami ke danau, perjalanan yang jauh. Saujana mata memandang. Disana panoramanya kebun teh, kebun strawberi dan perkampungan yang indah. Tempatnya sejuk. Sesuai untuk honeymoon dan menghilangkan stress. Itu kata pemandu kami. Ternyata dia berkata benar. Saya menikmati keindahan dan suasana cinta disana. Cinta pada Pencipta dan cinta kepada kekasihku. Di danau itu terdapatnya lokasi batu cinta – dibatu itu terpahat nama-nama pemilik cinta pasangan masing-masing. Inginku tuliskan sekerat nama di atas batu itu tetapi, saya tidak mempunyai liquid paper utk menconteng hehe…..Jika tidak namamu ada dipedalaman Ciwidey sebuah daerah cinta yang romantik. Ditengah danau, hujan  turun setelah hampir 4 bulan lebih tidak hujan. Pemandu mengatakan kami membawa berkat !....wow we are soooo special.

Cerita masih panjang…tetapi kuringkaskan…

Bertemu dengan rakan Indonesiaku. Rupanya dia pernah  terlibat dalam pelayanan dengan Pendeta Daud Tony (anda mau kenal dengannya? Just google nama beliau) dan dia sendiri terkejut bila menyedari saya mengenal Pendeta Philip Mantofa (guys, u also can google his name).  Dia adalah kawan yang baik.

Next….

Lumpur kawah domas. Harganya cukup mahal. Kawan pertama kembali ke Malaysia lebih awal dari kami. Lumpurnya di tahan di Bandung Airport. Kecewa.

Merasakan rugi yang teramat sangat bila lumpur kami juga akan ditangkap apabila berada di Airport Jakarta. Berdoa . Biar segalanya move smoothly. Seorang rakyat Singapura di scan bagasinya. Lumpurnya ditahan. Kawan lelaki ku mengalami nasib yang sama. Ditangkap lumpurnya.

Saya maju . Bagasiku ditahan kerana terdapat lumpur yang boleh dibuat belerang. Ok. Saya mengatakan bahawa itu hanya masker untuk wajah. Polis imigresen membawa saya masuk keofisnya. Adooiii!!  

Soalan pertama : kamu tahukan lumpur itu mengandungi sulfur dan bahan belerang ?
Saya tidak tahu. (sebenarnya tahu. Pura-pura tidak tahu)

Soalan kedua : (sambil membelek-belek pasportku) sudah berkawin ?
Belum.

Soalan ketiga : koq belum kahwin . Kenapa tidak kahwin ?
(senyum-senyum)
Jalan-jalan dulu bang, setelah puas jalan-jalan baru kahwin.

Polis tertawa. Saya tersenyum.

Polis : Ok kamu saya lepaskan. Sila ambil bagasi anda dan bawa kemari. Buka bagasi itu dan biar saya masukkan semua lumpur kamu dan yang tertahan sebelumnya kedalam bagasi kamu.
Blah blah blah blaaa……

Berikan number phone mu  kepada ku..supaya nanti kita bisa SMS….1 note ku melayang untuk bapak itu. Indonesia suka berbicara tentang DUIT !!

Koq bisa ya!?

Ceritaku panjang.
Kamu pasti bosan membacanya.
Saya tidak menyuruh anda membaca pun.
Tulisan ini kucoretkan disini supaya suatu hari ketika saya sudah tua, saya tahu bahawa saya pernah melaluinya.

Sekian.
Have a good day.
God bless